Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example 728x250
News

Toleransi Beragama di Tangerang Selatan, Mengatasi Tantangan dengan Peran Generasi Muda dan Media Sosial

75
×

Toleransi Beragama di Tangerang Selatan, Mengatasi Tantangan dengan Peran Generasi Muda dan Media Sosial

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

Tangsel, Kicaunews.com  – Toleransi beragama merupakan aspek vital dalam menjaga keharmonisan di Kota Tangerang Selatan yang beragam. Mengingat adanya berbagai suku, budaya, dan agama di wilayah ini, menjaga kerukunan umat beragama menjadi sangat penting untuk meminimalisir terjadinya konflik.

Peran generasi muda dalam mempromosikan toleransi tidak bisa diabaikan. Pemuda sering kali terlibat dalam gerakan dan kegiatan yang mempromosikan sikap dan perilaku toleran.

Example 300x600

Dengan kreativitas dan semangat yang mereka miliki, kaum muda dapat menjadi agen perubahan yang efektif dalam menyebarkan pesan-pesan toleransi di masyarakat.

Hal ini jugalah yang dirasakan oleh Fikri, Ketua Karang Taruna Tangerang Selatan.

Fikri menekankan betapa pentingnya para pemuda bersama-sama berkolaborasi dan meningkatkan kesadaran seluruh masyarakat di semua kalangan akan pentingnya toleransi beragama.

“Peran generasi muda sangatlah penting dalam edukasi mengenai toleransi beragama, karena kaum muda seringkali melakukan gerakan-gerakan atau kegiatan, dengan cara ini kita bisa mempromosikan sikap dan perilaku kita untuk menunjukan toleransi tersebut,” ujar Fikri, Kamis (16/05/2024).

Namun, ia pun menyadari bahwa pada zaman sekarang ini, tantangan dan dinamika toleransi beragama masyarakat di Kota Tangerang Selatan cukup kompleks.

Sebagai salah satu kota yang berdekatan dengan ibu kota, Tangsel menghadapi berbagai masalah yang bisa mempengaruhi upaya mempromosikan toleransi.

Interaksi antara beragam kelompok sosial dan agama memerlukan pendekatan yang hati-hati dan inklusif.

Untuk itu, di era digitalisasi ini, Fikri mengajak para pemuda agar dapat memanfatkan berbagai platform media sosial guna menyebarluaskan edukasi terkait toleransi dan menghentikan penyebaran kebencian atau disinformasi.

“Media sosial menjadi salah satu media informasi yang saat ini cukup tinggi digunakan oleh kaum mudah untuk menyampaikan ide masukan ataupun kritikan terhadap sesuatu di wilayah, karnanya perlu ada pemahaman yang diketahui oleh para pemuda bagaimana menggunakan media sosial dengan bijak,” ucapnya.

Tidak hanya itu, untuk menyatukan pemuda dari berbagai latar belakang, diperlukan program dan kegiatan khusus yang melibatkan mereka dalam dialog dan kerjasama.

Menurutnya, pertemuan antara pemuda dan organisasi keagamaan bisa menjadi forum penting untuk menjaga kondusivitas wilayah dan mempromosikan toleransi antar agama dan budaya.

Meski sudah banyak upaya edukasi yang dilakukan, efektivitasnya masih perlu ditingkatkan. Salah satu kendala adalah kurangnya keterlibatan unsur pemuda lintas agama dan organisasi. Mengintegrasikan lebih banyak pemuda dalam program-program ini akan meningkatkan dampak edukasi tentang pentingnya toleransi.

Karang Taruna, sebagai organisasi sosial, berharap para pemuda di Kota Tangerang Selatan bisa menjadi garda terdepan dalam mensosialisasikan keberagaman.

“Harapan kami dari karang taruna sebagai organisasi sosial tentunya bagaimana para pemuda di Kota Tangsel ini menjadi garda terdepan untuk terus mensosialisasikan keberagaman baik suku, budaya dan agama,” tuturnya.

Dengan peran aktif generasi muda, dukungan dari pemerintah, dan penggunaan media sosial yang bijak, Tangerang Selatan dapat menjadi contoh kota yang berhasil mengelola keragamannya dengan damai dan harmonis.C

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

xvideosxvideosxvideosxvideosxvideosxvideosxvideosxvideosxvideosxvideosxvideosxvideos