Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example 728x250
News

USAID Berikan Obat Pencegahan TBC Senilai 1,5 Juta Dollar AS Ke Indonesia

170
×

USAID Berikan Obat Pencegahan TBC Senilai 1,5 Juta Dollar AS Ke Indonesia

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

Kicaunews.com, Jakarta – Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID) telah mengumumkan rencana untuk memberikan terapi pencegahan tuberkulosis (TPT) kepada 145.070 orang di Indonesia,senilai 1.523.235 dolar AS – satu langkah kunci dalam mempercepat akses terhadap pengobatan preventif di Indonesia dalam melawan penyebaran tuberkulosis (TBC).

Untuk memajukan pencegahan TBC secara global, Amerika Serikat,melalui Rencana Darurat Presiden AS untuk penanggulangan AIDS (PEPFAR), bekerja sama dengan Fasilitas Obat Global dari Stop TB Partnership, berupaya memastikan pemhuramgam harga sebesar 30 persen untuk pengobatan pencegahan TBC yang lebih singkat yaitu 3HP, saat Pekan Sidang Tingkat Tinggi Majelis umum PBB pada bulan September tahun 2023. Sebagai bagian dari upaya ini, USAID meluncurkan progam donasi bagi negara-negara prioritas TBC dalam pengajuan permohonan obat-obatan ini.

Example 300x600

Melalui progam ini, Indonesia menjadi salah satu dari 11 negara yang menerima obat pencegahan TBC sebagai bagian dari komitmen USAID untuk memperluas upaya pencegahan dan mengakhiri TBC secara global. Indonesia mempunyai beban TBC tertinggi kedua di dunia, dengan perkiraan 1.060.000 kasus baru dan 134.000 kematian setiap tahunnya. USAID akan bekerja sama dengan Kementrian Kesehatan untuk mendistribusikan obat-obatan yang menyelamatkan jiwa ini.

“Amerika Serikat, melalui USAID, bangga dapat bermitra dengan Kementrian Kesehatan Indonesia untuk meningkatkan kesehatan masyarakat Indonesia, termasuk melawan tuberkulosis”, demikian disampaikan Direktur USAID Indonesia Jeff Cohen.”Bantuan kami untuk pengobatan pencegahan TBC semakin menunjukkan dalamnya kemitraan kami, saat kita terus bekerja sama untuk menyelamatkan nyawa dan mengeliminasi TBC di Indonesia pada 2030.”

3HP adalah panduan obat TPT jangka pendek yang disetujui oleh WHO. Obat ini menggabungkan Isoniazid (H) dosis tinggi dan rifapentine (P) dosis tinggi dan diberikan satu kali seminggu selama tiga bulan. Obat TPT dengan 3HP yang berjangka pendek dikaitkan dengan kepatuhan, tingkat penuntasan pengobatan,dan hasil yang lebih baik.Mengonsumsi paduan obat ini meningkatkan kemungkinan tuntasnya pengobatan hingga tiga kali lipat, sehingga memberikan hasil yang lebih baik dan menyelamatkan lebih banyak nyawa. Pengobatan yang lebih pendek mengurangi beban sistem pelayanan kesehatan dan meningkatkan efektivitas alokasi sumber daya. Pengobatan ini menjadi hemat biaya terkait lebih efesiennya pemanfaatan pelayanan kesehatan dan meningkatkan hasil pengobatan pada pasien. Donasi 3HP akan secara signifikan memjukan Strategi TBC Global USAID (2023-2030) dan pencapaian kerangka hasil pencegahan 90-90-90+, yaitu memulai 30 juta kontak TPT di 24 negara prioritas TBC USAID pada tahun 2030.

Sebagai donor bilateral terbesar di dunia yang memimpin upaya untuk mengahiri TBC, USAID telah memberikan bantuan senilai 4,7 miliar dolar AS untuk memerangi TBC secara global sejak tahun 2000, dan bersama dengan mitra kami, hingga saat ini, telah menyelamatkan lebih dari 75 juta jiwa. PJMINews.com/ind

Untuk informasi lebih lanjut,kunjungi http://indonesia.usaid.gov/ atau hubungi Outreach and Communications Lead USAID Swiny Andina di +62 (21) 5083-1000 atau sandina@usaid.gov. (*)

widhy

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *