Pegiat Media Sosial : Penunjukan Heru Sebagai Pj Gubernur DKI Berpeluang Ditolak Melalui Mosi Tidak Percaya

Faizal Assegaf.
banner 120x600
banner 468x60

Jakarta, Kicaunews.com – Penetapan Pj Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono menimbulkan berbagai macam kritikan dikalangan Tokoh masyarakat, salah satunya Pegiat Media Sosial Faizal Assegaf.

Faizal Assegaf mengungkapkan, penunjukan Heru Budi sebagai Pj Gubernur DKI Jakarta memunculkan kontroversi.

ARTIKEL LAINNYA :

“Heru ditunjuk Istana sebagai Pj Gubenur Jakarta bukan melalui pilihan rakyat secara demokrasi. Pemaksaan kekuasaan yang berakibat memicu pro-kontra yang serius,” kata mantan pengurus Presidium Alumni 212 ini melalui akun twitternya, Sabtu (8/10/2022).

Menurut Ketua Progress 98 ini, pengangkatan Heru jadi Pj Gubernur DKI berpeluang ditolak rakyat melalui mosi tidak percaya.

“Bila dianggap mengamputasi hak politik rakyat Jakarta, berpeluang ditolak melalui mosi tidak percaya. Itu hak rakyat dalam bernegara,” sebutnya.

Di sisi lain, pernyataan Faizal Assegaf ini mendapat kritikan warganet.

“Konstitusi nya begitu…kok giring warga Jakarta untuk protes Presiden Jokowi?,” balas @Dah***.

“Ini goblok atau pura-pura goblok,” tambah @Ap***.

Diketahui, pengangkatan Heru merupakan hasil rapat Tim Penilai Akhir (TPA) yang dipimpin Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jumat (7/10/2022) siang kemarin.

Sementara itu, masa jabatan Anies Baswedan sebagai Gubernur DKI Jakarta akan berakhir pada 16 Oktober 2022 mendatang.

Print Friendly, PDF & Email
ARTIKEL YANG DISARANKAN :
Bagikan :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *