oleh

Inspirasi Dari KH Yusuf Sholeh Untuk Kita Renungkan

KICAUNEWS.COM – Ada cerita seekor monyet sedang nangkring di pucuk pohon kelapa.

– Dia nggak sadar lagi di intip sama 3 Angin Gede.

1- Angin Topan,
2- angin Tornado,
3- angin Bahorok.

– Tiga angin itu rupanya pada ngomongin, siapa yang bisa paling cepet jatuhin si monyet dari pohon kelapa.

– Angin Topan bilang, dia cuma perlu waktu 45 detik.
– Angin Tornado nggak mau kalah, dia bilang sanggup 30 detik.
– Angin Bahorok senyum sambil ngeledek, sama aku paling 15 detik juga jatuh tuh monyet.

– Akhirnya satu persatu ketiga angin itu maju.

1- Angin TOPAN duluan, dia tiup
sekenceng-kencengnya, Wuuusss…
Merasa ada angin gede datang,
si monyet langsung megang batang pohon kelapa se-kuat2nya.
Beberapa menit berlalu, nggak jatuh2 itu monyet.
– Angin Topan pun nyerah.

2- Giliran Angin TORNADO.
Wuuusss… Wuuusss… Dia tiup se-kenceng2nya.
Ngga jatuh juga monyet tersebut.
– Angin Tornado nyerah.

3- Terakhir, Angin BAHOROK/puting beliung.
-Lebih kenceng lagi dia tiup, dia kerahkan segala kemampuannya. Wuuuss… Wuuuss… Wuuuss…
– Si monyet malah makin kenceng
pegangannya dan Nggak jatuh juga.
– angin bahorokpun menyerah

– Ketiga angin gede itu GAGAL dan akhirnya ngakuin, si monyet memang jagoan. Tangguh. Hebat, Daya tahannya luar biasa.

– Ngga lama kemudian, datang angin Sepoi-sepoi. Dia bilang mau ikutan ah jatuhin si monyet.

– Dia Diketawain sama ke 3 angin itu, hei angin sepoi yang lemot…. yang gede Ajah nggak bisa ngejatuhin, apalagi kamu yang kecil.

– Si Angin Sepoi Nggak banyak omong, dia langsung niup ubun2 si monyet,
Pesssss… pessss…. Dengan sabar terus dia tiup…. Adem… Seger… nikmaaat….
Riyep-riyep matanya si monyet.
Nggak lama pleeesss ketiduran dia,
-Terus saja si angin sepoi niup ubun2 dan matanya…. Akhirnya simonyet benar-benar Pules, gak lama kemudian ada suara Gerusak gerusak ” GUBRAAAK ” simonyet jatuh kejenkang, Lepas tangannya dari pegangan ranting.

Baca juga :  Pencemaran Kali Cilemahabang Kian Parah, Warga Sudah Terjangkit Gatal - gatal

– Jatuh deh tuh si monyet.

■ Dari Kisah diatas ada beberapa hikmah yang bisa kita ambil, diantaranya:

1- kekuatan terkadang bisa menimbulkan Ananiyah/kesombongan, (ke 3 angin masing-masing berkata : aku mampu sekian detik…)

2- kekuatan belum tentu menjamin keberhasilan, (ke 3 nya gagal)

3- dengan kesabaran dan diiringi usaha, walaupun mempunyai kelemahan bisa jadi dapat mewujudkan suatu harapan (angin sepoi berhasil)

4- ujian yang begitu dahsyat bisa jadi membuat tegar, membuat semakin kuat, (tiupan yg dahsyat ke 3 angin, justru membuat monyet semakin maksimal berusaha utk tdk jatuh)

5- ujian kenikmatan malah membuat orang jadi terlena, dan terkadang membawa bahaya. (Seperti Monyet yang jatuh lantaran Asyik dengan nikmatnya tiupan angin Sepoi yang halus)

– Boleh jadi ketika kita Diuji dengan
KESUSAHAN…
Dicoba dengan Penderitaan…
Didera Malapetaka…
Kita menjadi orang yg lebih matang, lebih dewasa, dan orang yang kuat, bahkan lebih kuat dari sebelumnya…

– Tapi jika kita diuji dengan :
KENIKMATAN…
KESENANGAN…
KELIMPAHAN…
– ingat Jangan sampai terlena, karena bisa jadi bila lupa diri, bila terlena dengan kenikmatan-kenikmatan justru akan menyebabkan datangnya bahaya/ petaka.

Print Friendly, PDF & Email
Bagikan :

Komentar

Berita Terbaru