oleh

Emosi Manusia di Dalam Al-Quran

KICAUNEWS.COM – Manusia, makhluk yang diciptakan Allah secara sempurna. Kesempurnaan tersebut meliputi potensi akal dan hati. Potensi akal untuk berfikir dan bertindak di dalam kehidupan. Sedangkan potensi hati untuk berperasaan dan bersimpati dalam berinteraksi dengan manusia lainnya.

Disinilah, Allah mengungkapkan kesempurnaan mahluknya melalui beberapa kata di dalam firmannya. Ada tiga kata yang digunakan alquran untuk menunjuk pada manusia: (Quraish Syihab: 1996:280)

a. Menggunakan kata yang terdiri dari huruf alif, nun dan sin semacam insan, ins, nas, dan unas,
b. menggunakan kata basyar
c. menggunakan kata bani Adam, dan Zurriyat Adam

Kata insan terambil dari kata uns yang berarti jinak, senang, dan tampak nyata berbeda dengan jin (Iqbal Zakki:2008:29). “Kata insan juga disebutkan berasal dari kata nasiya-yansa-masyan wa nisyanan, yang artinya mahluk yang sering lupa. Bahkan ada riwayat dari Ibnu Abbas R.A bahwa Rasulullah bersabda:
“Sesungguhnya manusia dinamai al-insan, karena sesungguhnya berjanji kepada-Nya kemudian ia lupa.” (al-Thabrani dalam al-Mu’jam alshaghir, III/64;942)

Adapun kata al-Insaan disebutkan di dalam alquran sebanyak 61 kali.sedangkan kata al-insu disebutkan di dalam al-quran sebanyak 18 kali. Misalnya, di dalam firman Allah disebutkan:

Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.(QS: Luqman:14)

Hai jama’ah jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya kecuali dengan kekuatan. (QS:Ar-Rahman 33)

Sedangkan kata basyar berasal dari kata al-basyarah yang artinya kulit bagian luar manusia manusia yang sangat sensitif (Ibnu Mandzur:2009:276). Lafadz tersebut berlaku secara umum untuk lafadz mudzakar (maskulin), muannats (feminism), mutsanna (menunjukkan makna dua) atau jama’. Karena itu seorang laki-laki disebut al-basyar, untuk seorang wanita disebut juga al-basyar, dan demikian juga untuk dua orang dan jama’.

Baca juga :  Dukung Swasembada Pangan Nasional, Tangsel Lakukan Menanam Tanaman Holtikultura

Sebagaimana Firman Allah:
وَمَا كَانَ لِبَشَرٍ أَنْ يُكَلِّمَهُ اللَّهُ إِلَّا وَحْيًا أَوْ مِنْ وَرَاءِ حِجَابٍ أَوْ يُرْسِلَ رَسُولًا فَيُوحِيَ بِإِذْنِهِ مَا يَشَاءُ ۚ إِنَّهُ عَلِيٌّ حَكِيمٌ

Dan tidak mungkin bagi seorang manusiapun bahwa Allah berkata-kata dengan dia kecuali dengan perantaraan wahyu atau dibelakang tabir atau dengan mengutus seorang utusan (malaikat) lalu diwahyukan kepadanya dengan seizin-Nya apa yang Dia kehendaki. Sesungguhnya Dia Maha Tinggi lagi Maha Bijaksana.(QS:Al-Syura’:51)

Melalui kata basyar tersebut entitas psikologis manusia berkaitan dengan emosi. Sebab kondisi manusia berubah ubah dari waktu-waktu. Misalnya, seseorang senang jika ia menerima hadiah, seseorang sedih apabila ia menerima kabar buruk, seseorang marah bila ada sesuatu yang membuatnya kesal, dan seseorang takut apabila melihat sesuatu yang menyeramkan. Ketidakstabilan perasaan dan emosi tersebut ada pada diri manusia karena kepekaan terhadap sesuatu yang dialaminya.

Emosi secara etimologi yaitu kekuatan perasaan seperti cinta, marah, atau perasaan-perasaan lainnya(Colin MCintosh:2013:495). Definisi tersebut memberi gambaran bahwa emosi merupakan perasaan yang timbul dari hati manusia yang disebabkan kondisi tertentu yang dihadapinya. Emosi manusia terkadang terekspresikan oleh raut wajah.

Daniel Goleman menggambarkan bahwa emosi yaitu kosakata yang tidak mampu disebutkan secara persis keseluruhan emosi yang kita rasakan. Namun demikian, para psikolog mencoba mengklasifikasi emosi menjadi dua kelompok besar: emosi dasar (primer emotion) dan emosi campuran (mixed emotion). Emosi dasar yaitu hanya memiliki satu emosi misalnya marah, sedangkan emosi campuran contohnya apabila seseorang lulus dengan predikat cumlaude pasti ia senang dan bercampur gembira.

Emosi menurut Jeanne Segal berperan penting bagi kehidupan.menurut banyak bukti, perasaan adalah sumber daya terampuh yang kita miliki. Emosi adalah penyambung hidup bagi kesadaran diri dan kelangsungan diri yang secara mendalam menghubungkan kita dengan diri kita sendiri dan orang lain, serta dengan alam dan kosmos. Emosi memberitahu kita tentang hal-hal yang paling utama bagi kita- masyarakat, nilai-nilai, kegiatan, dan kebutuhan yang memberikan motivasi, semangat, kendali diri, dan kegigihan (Jeanne Segal:1997:19).

Baca juga :  KPU Kota Tegal Sosialisasi Pilkada, Agus Wijanarko: Money Politic Haram

Dua definisi di atas tentang emosi mengisyaratkan emosi bersifat abstrak dan subjektif. Sebab emosi seseorang itu banyak dipengaruhi oleh keadaan diri. Emosi itu ada karena seseorang itu mengamati, menangkap, membayangkan, mengingat, dan merasakan sesuatu. Kondisi yang demikian berkaitan dengan psikologis pribadi seseorang. Hal itu ditandai dengan perubahan psikis, ekspresi wajah manusia, dan prilakunya
Keterbangkitan emosi ditandai adanya perubahan faali (fisiologis) dan terekspresikan dalam bentuk sikap atau tingkah laku.

Perubahan faali di saat emosi oleh alquran diindikasikan antara lain dengan degup jantung (wujilat qulubuhum – Al-Anfal/8:2, Al-Hajj/22:35), GSR (galvanic skin response) atau reaksi kulit (taqsya’irru minhu julud- Az-Zumar/39:23), reaksi pupil mata (‘tasykhashu fihi al-abshar – Ibrahim/14:42, Al-Anbiya/21:97), reaksi pernapasan (‘shadrahu dhayyiqan – Al-An’am/6:125, Al-Hijr/15:97, Asy-S-Syu’ara/26:13) (Darwis Hude:2017:82).
Adapun ekspresi wajah merupakan ekspresi paling terlihat terjadi ketika seseorang mengalami peristiwa emosi. Gambaran tersebut antara lain wajah yang berseri-seri bahagia (‘wujuhuy yawmaidzin musfirah, dhahikatum musytabsyirah- A’basa/80:38-39), wajah hitam pekat atau merah padam (‘wajhuhu muswadda’ Al-Nahl/16:58, Al-Zumar/39:60, Al-Zukhruf/43:15), dan padangan tidak konsentrasi (‘zagati al-abshar’- Al-Ahzab/33:10, Shad/38:63, Al-Najm/53:17) (Darwis Hude:2017:82)

Memang kosakata yang berdenotasi emosi tidak tersirat di alquran, akan tetapi ayat-ayat yang berbicara tentang prilaku emosi dasar manusia dijelaskan oleh al-quran meskipun topic utamanya bukan masalah emosi. Emosi-emosi dasar tersebut antara lain emosi senang, emosi marah, emosi sedih, emosi takut, emosi benci, dan emosi heran atau kaget.

Oleh: Muhammad Yusuf

Print Friendly, PDF & Email
Bagikan :

Komentar

Berita Terbaru