oleh

Hasil Road Test B30, Balitbang ESDM Sebut Semua Aspek Untuk Kendaraan Sudah Lolos

SEMARANG, KICAUNEWS.COM — Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Kementerian ESDM bekerja sama dengan Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) kembali melakukan sosialisasi pelaksanaan Road Test B30 di Kantor Dinas ESDM Provinsi Jawa Tengah, Semarang (18/9).

Kepala Balitbang ESDM, Dadan Kusdiana, menegaskan bahwa dalam penggunaan B30 semua aspek kendaraan sudah lolos.

“Pada road test ini B30 dibandingkan dengan B20, bukan B0. Hasilnya dari sisi konsumsi bahan bakar, secara rata-rata tergantung dari jenis kendaraan, plus minus 0,87% lebih tinggi konsumsinya. Bukan berarti lebih boros, karena di sisi yang lain dayanya itu lebih tinggi, performance-nya juga lebih bagus. Untuk emisi, semuanya lebih bagus, kecuali untuk nitrogen oksida (NOx), tergantung dari jenis kendaraan. Secara umum bagus,” jelas Dadan.

Untuk penggunaan oli, lanjut Dadan, juga tidak ada masalah, terlebih semua kendaraan dalam road test ini melewati batasan minimum dari yang disarankan oleh APM (Agen Pemegang Merk).

“Dari filter bahan bakar juga demikian, filter kan harus diganti setiap sekian kilometer, ini juga lulus”, Kata Dadan.

Selain itu, Sambung Dadan, dalam road test ini juga terdapat uji coba kendaraan disimpan hingga 3 minggu saat di Dieng, tanpa dihidupkan sama sekali.

“Saat dihidupkan, semuanya lolos, di bawah 1 detik sudah nyala,” jelas Dadan.

Lebih jauh Dadan mengutarakan, Jadi kembali saya sampaikan, tidak hanya dari aspek kendaraan, tetapi dari sisi maintenance, B30 sudah lolos. Insya allah akan start full nasional per 1 Januari 2020.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Dinas ESDM Provinsi Jawa Tengah, Sujarwanto Dwiatmoko menyampaikan, dukungan Provinsi Jawa Tengah terhadap penggunaan B30.

“B30 itu adalah kebijakan negara. Kebijakan untuk memperkuat kedaulatan energi kita. Sosialisasi ini adalah untuk memastikan bahwa dampak pada lingkungan teruji ini bagus. Dari sini memberikan keyakinan semua tidak perlu ada modifikasi mesin atau modifikasi distribusi,” ucap Sujarwanto.

Sujarwanto membeberkan, Adapun pelaksanaan road test B30 dimulai sejak 20 Mei 2019 dengan tujuan untuk mengkonfirmasi dampak penggunaan B30 pada kinerja kendaraan maupun biaya operasi dan pemeliharaan. Road test dilaksanakan oleh Badan Litbang ESDM dan BPPT dengan dukungan dari Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi, BPDPKS, Pertamina, Aprobi dan Gaikindo.

Hadir dalam acara sosialisasi road test hari ini di antaranya Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi, jajaran Direksi BPDP Sawit, Kepala Balai Teknologi Bahan Bakar dan Rekayasa Disain – BPPT, Kepala Balai Teknologi Termodinamika Motor dan Propulsi – BPPT, Direksi Pertamina, perwakilan GAIKINDO, APROBI, akademisi, pemerintah daerah komunitas Pajero dan Fortuner, dan mahasiswa di wilayah Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta.(Red/Siaran Pers/esdm.go.id)

Facebook Comments
Print Friendly, PDF & Email

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*

Berita Terbaru