oleh

Seorang Pria Berprofesi Sebagai Sopir Taksi Online Ditemukan Tewas Terikat di Gunung Salak

Bogor, Kicaunews.com – Seorang pria diketahui berprofesi sebagai sopir taksi online ditemukan tewas terikat di kawasan Taman Nasional Gunung Halimun Salak, Kecamatan Pamijahan, Kabupaten Bogor, Senin (5/3) pagi. Korban yang diketahui bernama Yustinus Sinaga (40) ini dilaporkan hilang oleh Maria Maghdalena (35) istrinya.

Kasubag Humas Polres Bogor AKP Ita Puspitalena mengatakan Maria terakhir berkomunikasi dengan suaminya, Sabtu (3/3) sekitar pukul 22.00 Wib. Saat itu, ia masih mendengar suara penumpang. Korban memberitahun istrinya hendak mengantar penumpang dari Holland Bakery Sukaraja menuju Gunung Salak Endah Kecamatan Pamijahan Bogor.

“Istrinya sempat menelepon suaminya dan masih terdengar suara penumpang,” uja Ita.

Maria sudah tidak bisa menghubungi ponsel suaminya, Minggu (4/3) sekitar pukul 02.00 Wib. Ia yang merasa curiga lantas menghubungi pihak Grab guna melacak lokasi suaminya.

“Dari keterangan pihak Grab, korban sampai ke tempat tujuan jam 23.58 Wib, setelah itu HP-nya mati,” jelasnya.

Minggu siang, warga Jalan Beji Pladen, Kecamatan Beji, Kota Depok ini langsung membuat laporan kehilangan ke Mapolsek Cibungbulang.

“Sehari setelah membuat laporan, ditemukan sosok mayat di hutan. Setelah diidentifikasi, benar ternyata itu Justinus,” sambung Ita.

Yustinus yang sudah terbujur kaku pertama kali ditemukan oleh wisatawan di kaki Gunung Salak, Senin (5/3) sekira pukul 10.00 Wib. Jasad korban yang berada di antara semak belukar dalam posisi telungkup. Kaki dan tangannya terikat lakban hitam. Dengan mulut dan kedua mata korban ditutup lakban yang sama. Namun, polisi tidak menemukan adanya luka di tubuh korban.

Kapolsek Cibungbulang Kompol Agus Suyandi menuturkan, “diduga korban tewas karena kehabisan nafas setelah mulutnya dililit dengan lakban.”

Dari kejadian tersebut sejumlah barang berharga seperti uang, telepon seluler hingga mobil Avanza warna hitam dengan Nopol B-1992-EKM raib. Diduga, korban tewas setelah jadi korban perampokan.

Baca juga :  Sosialisasi Bripka Jejen Kepada Masyarakat

Sumber: Liputan6.com

Edtr: riyan

Print Friendly, PDF & Email
Bagikan :

Komentar

Berita Terbaru