oleh

Akibat Mendukung Pemblokiran 15 Game Online, Website KPAI Diretas

Jakarta, Kicaunews.com – Akibat Mendukung  Pemblokiran  15 Game Online, Situs Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mengalami masalah pada Tampilan awal backgroud website www.kpai.go.id yang berubah menjadi warna hitam dengan gambar sketsa kelelawar di bagian atas di duga ulah itu di lakukan Hacker.

Hingga berita ini di turunkan Website KPAI (http://www.kpai.go.id/ ) masih dalam keadaan diretas.

Tidak hanya itu, hacker yang berhasil menjebol situs KPAI tersebut dan menuliskan sebuah pesan.

Zuhahaha.. You’re drunk? Fix ur sec first b4 talking about game”  tulis peretas dalam situs KPAI yang di-hack tersebut.

Peretas ini sepertinya ingin mengingatkan agar KPAI tidak ikut campur mengenai wacana pemblokiran game online. Sebelumnya memang pihak KPAI telah menyatakan dukungannya agar game online diblokir.

Sebab, game online yang ada saat ini dinilai banyak mengandung unsur kekerasan. Hal itu tentu sangat berdampak buruk bagi anak. Selain itu juga dapat memunculkan perilaku agresif pada anak.

Wacana pemblokiran game online sendiri awalnya diusulkan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Setidaknya ada 15 game yang beredar saat ini berisi kekerasan dan berbahaya untuk anak-anak.

Game-game yang berbahaya untuk anak-anak itu adalah World of Warcraft, Call of Duty, Point Blank, Cross Fire, War Rock, Counter Strike, Mortal Combat, Future Cop, Carmageddon, dan Shelshock. Kemudian Raising Force, Atlantica, Conflict Vietnam, Bully, dan yang tak kalah populer Grand Theft Auto (GTA) . (RED)

Print Friendly, PDF & Email
Bagikan :

Komentar

Berita Terbaru