oleh

Ansor Gunung Labuhan Gelar Festival Rebana Online “Sholawat Ramik Ragom”

Jakarta, Kicaunews.com – Ansor Gunung Labuhan Gelar Festival Rebana Online “Sholawat Ramik Ragom”Way Kanan,  – Memperingati hari lahir (harlah) Gerakan Pemuda Ansor ke 82 tahun dan Hari Ulang Tahun (HUT) ke 17 Kabupaten Way Kanan Provinsi Lampung, Pimpinan Anak Cabang (PAC) Ansor Gunung Labuhan menggelar Festival Rebana Online bertajuk “Sholawat Ramik Ragom”. Festival tersebut sekaligus sebagai upaya menggalang donasi pelaksanaan Bimbingan Belajar Pasca Ujian Nasional (BPUN) 2016 di daerah tersebut.
“Lomba terbuka untuk kelompok rebana di seluruh Lampung dan Sumatera Selatan. Total hadiah diperebutkan bagi juara I,II, III dan harapan I dan II Rp2,5 juta. Biaya pendaftaran setiap kelompok Rp100 ribu, digunakan untuk donasi pelaksanaan BPUN digelar Pimpinan Cabang Gerakan Pemuda Ansor Way Kanan,” ujar Ketua PAC Gunung Labuhan Hermawan di Gunung Labuhan, Minggu (3/4).
Ia melanjutkan, biaya pendaftaran bisa ditransfer ke nomor rekening bank nasional
ditentukan dengan kode tertentu. Laporan transfer setiap peserta lomba untuk donasi BPUN Way Kanan 2016 akan masuk ke nomor HP pendaftar secara otomatis.
Selain itu, juga bisa diserahkan saat mendaftar sembari menyerahkan video dengan kualitas bagus, resolusi minimal 720 x 576 PAL, format MP4 atau lainnya yang mudah diunggah ke You Tube. Video dikirim tidak boleh menyertakan logo sponsor, organisasi dan kelompok.
Dua lagu harus dibawakan peserta, ujarnya, yakni Syiir NU Habib Syech Assegaf, boleh dibawakan dalam versi Lampung, Jawa, Semendo, Sunda, bahasa daerah lain atau bahasa Indonesia. Kemudian lagu Way Kanan karya M Noya. Durasi maksimal setiap lagu 3 menit. Link lagu Way Kananbit.ly/1qiTLZx, Syiir NU http://bit.ly/1qcHPJd.
Masing-masing lagu divideokan atau direkam dengan kamera digital atau kamera HP, bisa statis dari depan, bergerak dari kanan ke kiri atau sebaliknya, diambil utuh 3 menit tidak terpotong dan tidak perlu diedit. Audio boleh natural tanpa tambahan sound system.
“Pengambilan video sebaiknya pada siang hari, di luar ruangan, misalnya di bawah pohon rindang, di area Monumen Mayjend Ryacudu atau di tempat menarik disukai. Penjurian dimulai sejak video diserahkan atau dikirimkan melalui email kepada panitia untuk diunggah ke You Tube paling lambat 24 April 2016,” kata dia lagi.
Ketentuan lain lomba rebana tersebut, peserta dilarang menggunakan alat musik elektrik dan alat berirama nada notasi, seperti seruling, piano, dan biola.
“Kelompok rebana diperkenankan berkreasi menggunakan sumber musik dari gamolan (alat musik khas Lampung) dan dari barang non alat musik seperti galon, botol beling, kaleng cat dan lain-lain. Dewan juri adalah musisi berkompeten, antara lain Syamsul Arifin (Cak Syam), Ketua Lembaga Seni Budaya Muslim Indonesia (Lesbumi) Provinsi Lampung yang juga Koordinator Gamelan Jamus Kalimasada Lampung,” Hermawan menjelaskan.
Kriteria penilaian meliputi, vokal dan irama 30  persen, aransemen Musik 20 persen, like You Tube 15 persen, kreativitas 15 persen, busana 10 persen, dan pengambilan video 10 persen. Keputusan dewan juri tidak dapat diganggu gugat.
Gerakan Pemuda Ansor berdiri 24 April 1934. Way Kanan resmi berpisah dari Kabupaten Lampung Utara menjadi kabupaten sendiri 27 April 1999.
” Sholawat adalah bentuk jamak dari kata salla atau salat yang berarti doa, keberkahan, kemuliaan, kesejahteraan, dan ibadah. Adapun ramik ragom merupakan motto Way Kanan yang berarti beragam. Sholawat Ramik Ragom adalah doa yang mengharapkan kebaikan bagi Ansor dan Kabupaten Way Kanan
Print Friendly, PDF & Email
Bagikan :

Komentar

Berita Terbaru